Category Archive Blog

ByMUHAMAD FITRI

Tuntutan Solat Berjemaah

Tuntutan berjemaah pada solat 5 waktu yang selain daripada solat fardhu Jumaat, pada pendapat yang masyhur dan paling sohih menurut Imam an-Nawawi adalah tuntutan fardhu kifayah yang diwajibkan bagi orang-orang lelaki yang berakal, baligh, bermukim, mempunyai pakaian menutup aurat dan tidak mempunyai apa-apa keuzuran syarie.

 

Jadi bererti apabila sesebuah kampung atau mukim mendirikan solat jemaah di tempat yang dikira menzahirkan syiar Islam seperti di masjid atau surau, maka gugurlah dosa atas orang-orang kampung atau mukim yang tidak hadir bersolat jemaah. Tetapi sekiranya tidak didirikan solat jemaah maka semua penduduk kampung atau mukim itu berdosa.

 

Solat berjemaah sangat dituntut. Imam al-Bukhari dan Muslim pernah meriwayatkan bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengancam untuk membakar rumah orang yang meninggalkan solat berjemaah.

 

Imam Muslim pula meriwayatkan hadith daripada Abu Hurairah r.a:

“Ada seorang lelaki buta telah datang mengadu kepada Nabi s.a.w bahawa dia tidak mempunyai orang yang boleh memimpinnya pergi ke masjid. Oleh itu dia mengharapkan Baginda memberi kelonggaran kepadanya untuk bersolat di rumahnya. Pada mulanya Baginda telah membenarkannya, tetapi kemudiannya Baginda menarik balik kebenaran tadi setelah Baginda mengetahui bahawa si buta tadi dapat mendengar seruan azan solat yang dikumandangkan di masjid.”

 

Fadhilat solat berjemaah amat besar sekali berbanding dengan solat bersendirian. Antaranya, sabda Nabi sollallahu ‘alaihi wa sallam yang bermaksud:

 

“Solat berjemaah melebihi solat bersendirian dengan 27 darjat (atau 27 kali ganda).” (Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim)

 

لَوْ يعْلمُ النَّاسُ مَا في النِّداءِ والصَّفِّ الأَولِ ثُمَّ لَمْ يَجِدُوا إِلاَّ أَنْ يسْتَهِموا علَيهِ لاسْتهموا علَيْهِ، ولوْ يعْلَمُونَ مَا فِي التَّهْجِير لاسْتبَقوا إَليْهِ، ولَوْ يعْلَمُون مَا فِي العَتَمَةِ والصُّبْحِ لأتوهمُا ولَوْ حبوًا

“Sekiranya manusia itu mengetahui pahala menyahut seruan azan dan pahala pada sof pertama, nescaya mereka akan mengundi untuk mendapatkan keduanya, dan sekiranya mereka mengetahui pahala orang yang bersegera mendatangi solat, nescaya mereka akan berlumba-lumba untuk lebih awal, dan sekiranya mereka mengetahui pahala solat isya` dan solat subuh berjemaah, nescaya mereka akan mendatanginya meskipun dengan merangkak.” (Riwayat Al-Bukhari)

 

Sebenarnya fadhilat solat berjemaah adalah bertali arus, sambung menyambung, mengembang dan membesar. Orang yang bersolat jemaah bukan sahaja mendapat setakat 27 darjat, malah dia akan mendapat banyak fadhilat dan keuntungan sampingan lain lagi semasa dia berulang-alik ke masjid dan semasa dia berada dalam masjid.

 

وَأۡمُرۡ أَهۡلَكَ بِٱلصَّلَوٰةِ وَٱصۡطَبِرۡ عَلَيۡہَا‌ۖ لَا نَسۡـَٔلُكَ رِزۡقً۬ا‌ۖ نَّحۡنُ نَرۡزُقُكَ‌ۗ وَٱلۡعَـٰقِبَةُ لِلتَّقۡوَىٰ (١٣٢)

“Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. kami tidak meminta rezeki kepadaMu, (bahkan) kamilah yang memberi rezeki kepadamu. dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orangorang yang bertaqwa”.

 

Kesimpulannya pengajaran yang dapat diambil adalah:

  1. Umat Islam hendaklah meyakini bahawa semua perintah Allah dan Rasul itu perlu dilaksanakan dengan bersungguh-sungguh.
  2. Umat Islam wajiblah menunaikan kefardhuan solat kerana ia adalah merupakan amalan pertama yang akan dihisab oleh Allah SWT.
  3. Umat Islam hendaklah mengutamakan solat berjemaah kerana fadhilatnya cukup banyak dan besar ganjarannya di sisi Allah SWT.

 

Adaptasi dari teks Khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Dr Mohd Mahyeddin bin Mohd Salleh, Pensyarah Fakulti Syariah dan Undang-Undang (FSU) USIM

 

Disediakan oleh :

 

BAHAGIAN PENGIMARAHAN MASJID

PUSAT ISLAM

UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

06-7980256

ByMUHAMAD FITRI

“Seseorang yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid-masjid” – Suatu tawaran yang tiada bandingya.

Kehidupan selepas ini, perjalanannya kompleks melalui beberapa fasa sebelum kita benar-benar tiba di destinasi penghujung yang ditetapkan.

Kubur.

Mahsyar.

Hisab.

Dan pelbagai fasa dan peringkat yang perlu dilalui setiap insan sepanjang proses tersebut.

Namun begitu, dengan rahmat-Nya, didedahkan tips yang pelbagai agar seseorang itu mendapatkan keistimewaan atau keringanan tertentu di mana-mana lokasi atau keadaan yang akan dihadapi di sana kelak.

Lakukan amalan sekian di dunia dengan ikhlas dan tepat di atas petunjuk, maka akan diringankan, dibantu, dilindungi ketika melalui fasa-fasa perjalanan di sana.

Pastinya mukmin yang cerdas akan berusaha merebut peluang-peluang ini agar sedikit sebanyak perjalanannya di akhirat nanti dipermudah.

Ini bukan satu penipuan licik, kerana tawaran ini datang jelas dariNya.

Antara tips yang hebat ditawarkan adalah perlindungan ketika di Mahsyar itu sendiri, tatkala jarak kita dan matahari hanya satu batu.

Malah bukan hanya satu jenis tips yang disarankan untuk dilakukan malah terdapat 7 sifat atau sikap yang jika dihayati dan dipraktis dalam kehidupan, nescaya kita terlindung dari kegusaran dan kekalutan alam mahsyar.

Dan di antara ke tujuh-tujuh golongan yang disebutkan, Nabi menyifatkan salah seorang dari mereka sebagai

‎وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ بِالمَسَاجِدِ

“Seseorang yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid-masjid”

[HR al-Bukhari]

Semudah itu, hanya dengan hati yang terpaut dengan masjid; dijanjikan nikmat hebat yang bakal dicemburui ramai orang di padang Mahsyar itu nanti.

Pastinya, untuk menjadikan hati melekat mencintai masjid bukan sekadar simbolik perasaan semata-mata, ia adalah hasil aplikasi timbal balik dari interaksi dengan rumah-Nya itu.

Apakah lagi interaksi yang paling utama melibatkan masjid, selain dari melaksanakan solat berjemaah di awal waktu bersama imam?

Bagaimana hati akan terpaut hanya dengan dakwaan kosong di bibir tanpa sebarang usaha bersegera menyahut seruanNya dari corong pembesar suara yang saban waktu menyebut

حَيّ على الصّلاة

Marilah segera mendirikan solat!

حَيّ على الفَلاح

Marilah segera menuju kejayaan!?

Jangan dilihat remeh urusan ini. Jangan dipandang enteng tawaran sebegini.

Segeralah ke masjid!
__
Sumber teks ihsan dari: BroSyariefShares

ByMUHAMAD FITRI

Menghormati Ibu Bapa Kunci Keberkatan Hidup

 

Ibu bapa adalah warisan zuriat yang membawa kepada lahirnya kita ke dunia dan sebab itu agama Islam meletakkan ibu bapa di tempat yang tinggi dalam hubungan kekeluargaan bahkan digandingkan dengan perintah mentauhidkan Allah SWT.

Firman Allah SWT yang bermaksud :

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang daripada kedua-duanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaan kamu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “ah”, dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).

(Surah al-Isra’ 17:23)

 

Hadith berikut pula jelas menunjukkan betapa tingginya kedudukan yang diberikan Islam kepada ibu bapa.

Hadith tersebut bermaksud:

Amal perbuatan yang amat disukai Allah swt ialah solat (yang tepat) pada waktunya, berbakti kepada orang tua dan berjihad pada jalan Allah.

(Hadis Riwayat: Imam Bukhari dan Muslim)

 

Berbuat baik atau taat kepada dua ibu bapa bermaksud menghormati dan melakukan pekerjaan yang disukai mereka dan pekerjaan yang dilakukan itu janganlah bersalahan dengan kehendak yang disuruh Allah SWT. Melakukan pekerjaan yang disukai kedua ibu bapa memang menjadi tanggungjawab besar bagi seseorang anak. Besarnya jasa ibu dan ayah memang tidak dapat dinilai sama sekali.

Pada masa anak masih dalam kandungannya, ibu telah menempuh pelbagai penderitaan dan kesusahan. Ibu dan ayah terpaksa berjaga siang dan malam untuk mengawasi dan membendung kesihatan anaknya yang masih kecil. Seorang ibu rela tidak tidur malam demi menjaga anaknya yang masih kecil darpada digigit nyamuk. Ibu dan bapa sanggup perut kosong selagi perut anak yang masih kecil itu masih belum berisi. Begitulah besarnya pengorbanan ibu dan bapa terhadap anaknya. Jadi tidak hairanlah jika Islam menitik beratkan soal berbuat baik dan menghormati kedua ibu bapa.

Islam mewajibkan anak menghormati dan berbuat baik kepada kedua ibu bapanya bukan saja ketika mereka masih hidup, malah selepas mereka meninggal dunia pun, amalan baik dan penghormatan itu wajib dikekalkan oleh anak-anaknya.

Disamping itu juga, kewajipan untuk anak-anak mentaati kedua ibu bapa diperkuatkan lagi dengan sepotong hadith yang diriwayatkan Imam Muslim yang bermaksud:

Apabila mati seseorang anak Adam, maka putuslah amalnya melainkan tiga perkara, (iaitu): sedekah jariah, ilmu bermanafaat kepada orang lain dan anak soleh yang mendoakannya.

(Hadith riwayat Muslim dan Ahmad)

 

Justeru, marilah kita terus berbuat baik terhadap ibu bapa kita (sekiranya mereka telah meninggal dunia) dengan membaca ayat-ayat suci al-Quran dan mendoakannya.

Di antara doa yang boleh kita gunakan untuk mendoakan ibu bapa kita ialah:

  • Ya Tuhanku! Ampunilah aku dan ibu bapaku dan rahmatilah serta sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangi dan mengasihi aku di masa kecil. (Surah Al Israk: Ayat 25)
  • Ya Tuhan kami! Ampunilah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang Mukmin pada hari terjadinya hisab (Hari Kiamat). (Surah Ibrahim: Ayat 41)

 

Dalam hadis yang lain, Rasulullah bersabda bermaksud:

Keredaan Allah bergantung kepada keredaan bapa dan kemurkaan Allah bergantung kepada kemurkaan bapa.

(Hadis Riwayat: Imam Tarmizi)

Dari itu hormatilah ibu bapa sepanjang hayat di kandung badan. Lakukanlah perbuatan yang menyenangkan hati mereka semasa mereka masih hidup dan berdoalah kepada mereka setelah mereka meninggal dunia. Moga-moga dengan berbuat demikian hidup kita akan diberkati dan dirahmati Allah dan kita menjadi manusia yang berbahagia di dunia dan di akhirat. Insya Allah.

 

Adaptasi dari teks Khutbah Jumaat yang disampaikan oleh saudara Ahmad Munir bin Zanarudin, Mahasiswa Fakulti Pengajian Quran dan Sunnah (FPQS) USIM

Teks Ihsan dari: Jabatan Hal Ehwal Islam Negeri Sembilan

Disediakan oleh:

BAHAGIAN PENGIMARAHAN MASJID

PUSAT ISLAM

UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

06-7980256

ByMUHAMAD FITRI

Kejayaan Mu’min bermula dengan Penyucian Jiwa

Gambar sumber dari: http://tazkirahustazkazim.com/hati-rasa-tak-bersalah-bila-tinggalkan-solat/

 

Kejayaan di dunia dan akhirat merupakan nikmat besar yang diingini oleh setiap insan. Kunci utama untuk menggapai kejayaan adalah dengan penyucian jiwa.

Firman Allah SWT dalam surah al-Shams, 91: 7-10

“Demi jiwa manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya, Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, Dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya,”

Ayat di atas menceritakan tentang kesempurnaan penciptaan manusia dan diberikan pilihan untuk memilih samada kefasikan atau ketakwaan dan kejayaan bagi mereka yang bertakwa (iaitu golongan yang menyucikan diri mereka dari sifat-sifat mazmumah).

 

Antara sifat-sifat tercela (mazmumah):

  1.  Takabbur: (Besar Diri)
  2. Ujub: (Bangga diri)
  3. Riyak: (Menunjuk-nunjuk)
  4. Hubb al-Mal (Cinta Harta)
  5. Hubb al-jah (Cinta Pangkat)
  6. Hubb al-shuhrah (Cinta Kemashuran )
  7. Tamak
  8. Hubb al-shahawat (Cinta Nafsu)
  9. Hasad Dengki
  10. Hubb al-dunya (Cinta Dunia)

 

Segala sifat ini perlu kepada proses pembersihan jiwa yang mana Allah SWT akan memberi kejayaan kepada mereka yang berusaha kearah perkara tersebut.Tanpa proses ini,manusia akan mudah tergoda oleh bisikan syaitan dan iblis pada melakukan kemungkaran.Inilah yang menjadi penyebab berlakunya gejala sosial dalam masyarakat.Contoh gejala sosial yang berlaku seperti memberi rasuah,memakan riba,penyelewangan harta.Semua ini juga disebabkan perasaan cinta akan harta dan dunia yang terlalu kuat.

Selain itu,antara kemungkaran yang berlaku ialah seperti jenayah membunuh,memfitnah,rogol,dan perzinaan yang memberi pandangan kepada kita tentang sifat2 buruk akibat kesan dari penyakit hati yang tidak dibersihkan dari jiwa manusia. Maka, Allah SWT berfirman yang bermaksud:

 “Sungguh Allah telah mengurniakan (rahmatnya) kepada golongan yang beriman setelah Dia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya) dan membersihkan (jiwa ) mereka (dari akhlak dan iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (kebijaksanaan) dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata. (Al-Quran, Surah  Al-Imran, 3: 164).

 

Dalam ayat ini, Allah SWT menyebut berkenaan tugas Rasulullah SAW iaitu 1-membacakan ayat-ayat Allah SWT, 2-menyucikan jiwa mereka (yuzakkihim) dan 3-mengajarkan mereka tentang ilmu pengetahuan dari al-Kitab dan al-Hikmah.

Jelas daripada tiga perkara ini merupakan suatu pakej yang tidak boleh dipisahkan dan memerlukan seseorang individu untuk mempelajari pelbagai ilmu bagi memperolehi cara penyucian jiwa dalam kehidupan mereka. Apa yang dimaksudkan dengan hati yang bersih ialah bersih daripada sifat-sifat mazmumah yang tercela seperti yang telah disebutkan di atas.

 

Kesimpulannya :

  1. Setiap mukmin hendaklah menyedari bahawa penyucian jiwa merupakan satu tuntutan dalam Islam ke atas setiap individu.
  2. Setiap mukmin perlu melakukan muhasabah diri bagi mengenalpasti penyakit-penyakit hati yang ada dalam dirinya.
  3. Individu Muslim perlu sentiasa berusaha membersihkan jiwa dari segala penyakit hati yang ada melalui proses menuntut ilmu agama dan mengamalkannya dalam kehidupan harian.
  4. Individu Muslim juga perlu sentiasa berdoa kepada Allah swt agar diberikan ketakwaan dan kesucian jiwa.

 

Adaptasi dari teks Khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Dr. Mohd Radhi Ibrahim, Dekan Fakulti Kepimpinan dan Pengurusan USIM

Disediakan oleh :

BAHAGIAN PENGIMARAHAN MASJID

PUSAT ISLAM

UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

06-7980256

ByMUHAMAD FITRI

Tindakan Kita Seharian Cerminan Identiti Muslim

Kedatangan tahun baru sudah pasti bersama-sama dengan keazaman yang lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Sudah pasti setiap individu juga sesebuah organisasi berusaha untuk mencapai kejayaan yang lebih baik bagi peribadi lebih-lebih lagi kepada organisasi. Usaha ini selari dengan sabda Rasulullah S.A.W :

“ Seseungguhnya orang yang paling Berjaya ialah orang yang hari ini lebih baik daripada semalam dan orang yang gagal adalah orang yang hari ini lebih buruk daripada semalam, manakala orang yang terpedaya adalah orang yang hari ini sama dengan hari yang semalam. “ ( Riwayat Bukhari dan Muslim ).

Sudah menjadi tradisi rakyat Malaysia meyambut kehadiran tahun baru Masihi dengan pelbagai acara yang meriah, namun sejauh manakah pemahaman kita dengan asal usul tahun masihi ini.

Kalendar ini dikenali dengan calendar Gregorian atau Kalendar Julius kerana dicipta oleh Father Gregory dan kemudian ditambah baik oleh Julius. Sebahagian besar nama-nama bulan adalah merujuk kepada nama-nama dewa yang disembah oleh masyarakat Rom dahulu sebagai contoh bulan Januari adalah nama dewa Janus yang bermaksud dewa pintu. Dewa ini digambarkan dengan sebuah patung yang berwajah dua di mana satu wajah menghadap ke belakang dengan berwajah suram dan wajah menghadap ke hadapan dengan berwajah senyum menandakan optimis untuk memasuki tahun baru.

Kalendar Hijriyah pula semakin kurang mendapat perhatian sejak digunakan Kalendar Masihi dalam urusan-urusan kita seharian. Kalendar Hijriyah mula diperkenalkan pada zaman Khilafah Umar al-Khattab iaitu sebanyak 12 bulan selari dengan Firman Allah dalam surah at-Taubah ayat 36 :

“ Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram ”.

Muharram dari segi Bahasa berasal dari perkataan ‘ harama ‘ yang bermaksud terlarang, merujuk kepada salah satu dari empat bulan yang dilarang berperang oleh umat Islam seperti Firman Allah yang disebutkan tadi.

Bulan Rabi’ yang dua pula bermaksud musim bunga menandakan keindahan dan kecantikan, dan yang terpenting ialah kelahiran junjungan besar nabi kita di bulan ini.

Bulan Rejab yang beerti kemulian menjadi bulan Rasulullah mula menambahkan amalan sebagai persiapan menemui bulan yang mulia iaitu Ramadhan. Manakala Ramadhan pula bermaksud ‘ kepanasan ‘ yang boleh digambarkan sebagai kepanasan yang membakar segala dosa dengan amalan puasa selama sebulan.

Oleh itu, sempena masuknya tahun baru 2018 ini janganlah kita terikut-ikut dengan rentak sambutan tahun baru masyarakat bukan Muslim kerana tindakan kita mencerminkan identiti kita sebagai seorang Muslim. Sudah pasti masyarakat bukan islam tidak akan menyambut tahun baru Hijriyyah bersama-sama dengan kita, jadi mengapa kita perlu menyambut awal tahun baru Masihi bersama-sama mereka?  Sabda Rasulullah S.A.W :

“ Barang siapa menyerupai sesuatu kaum maka dia adalah dari golongan mereka “ – Riwayat Ahmad

Mudah-mudahan tindakan kita dapat menjaga identiti dan sahsiah kita sebagai Muslim yang sebenar seperti yang dituntut oleh Islam.

Adaptasi dari teks Khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Prof. Madya Dr. Zainur Rijal bin Abd Razak, Timbalan Dekan Pusat Pengajian Siswazah USIM

 

Disediakan oleh :

BAHAGIAN PENGIMARAHAN MASJID

PUSAT ISLAM

UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

06-7980256